Dialog Kebangsaan PWNU Jatim, ISIS Bertentangan dengan Ideologi Pancasila

SURABAYA (titik0km.com) – Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur mengadakan halal bihalal dan dialog kebangsaan pada hari Kamis (21/8) di Kantor PWNU Jatim Jl. Masjid Akbar Timur Surabaya.

Acara diawali dengan pembacaan ayat suci Al Qur’an dan dilanjutkan dengan sambutan Ketua Tanfidziyah PWNU Jatim KH Mohammad Hasan Mutawakkil Alallah, S.H.,M.M. Dalam sambutan yang disampaikan oleh Ketua PWNU menyampaikan bahwa PWNU Jawa Timur melarang sekaligus mengharamkan warga Nahdatul Ulama (NU) atau Nahdiyin, masuk dan ikut gabung dalam Islamic State of Iraq and Syiria (ISIS). “ISIS ini muncul karena adanya gerakan politik dan konspirasi internasional, yang mengatasnamakan agama,” jelas KH Mohammad Hasan Mutawakkil Alallah, dihadapan undangan.

KH Mohammad Hasan Mutawakkil Alallah, S.H.,M.M. menambahkan, kenapa PWNU Jatim melarang orang NU agar tidak masuk ISIS, ini dikarenakan ISIS selalu menimbulkan kekacauan, dan tidak sedikit tokoh Islam yabg menjadi korban. Dari hal tersebut, paham ini sangat bertentangan dengan agama, yakni ajaran Nabi Muhammad SAW, mengajarkan Islam Rohmatan Lil Alamin, yang penuh dengan kasih sayang dan menghormati. Selain itu, bertentangan dengan  ideologi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), yaitu Pancasila.

Dalam kesempatan yang sama Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Eko Wiratmoko berkesempatan menyampaikan dialog kebangsaan yang mengingatkan tentang bahaya ISIS yang merupakan bahaya laten bagi kita semua, karena ISIS adalah paham ideologi berbahaya yang tidak mengakui Pancasila dan NKRI. Adapun wilayah Jawa Timur yang telah terindikasi terdapat penyebaran ISIS adalah wilayah Malang, Lamongan, Sidoarjo, Tulungagung dan Surabaya. Namun demikian wilayah lainnya tetap perlu diwaspadai bersama.

Selaku Pangdam V/Brawijaya, Mayjen TNI Eko Wiratmoko  memberikan apresiasi yang besar terhadap masyarakat khususnya tokoh agama, tokoh masyarakat dan tokoh pemuda yang mengetahui dan melaporkan tentang keberadaan ISIS kepada pihak yang berwenang. Tak lupa Pangdam juga berterima kasih atas deklarasi yang dilakukan untuk menentang dan melarang keberadaan ISIS.

Sependapat dengan Ketua PWNU, Pangdam memberikan apresiasi yang tinggi kepada Pemerintah Provinsi Jatim, yang telah menerbitkan Peraturan Gubernur (Pergub) no. 51 tahun 2014 tentang larangan masuknya ISIS di Jatim.

Selain itu Mayjen TNI Eko Wiratmoko telah menginstruksikan seluruh jajaran Kodam V/Brawijaya dari Kodam, Korem sampai Koramil untuk menangkap keberadaan ISIS demi menjaga kedaulatan NKRI.

Di akhir sambutannya Pangdam mengajak para undangan untuk mewaspadai keberadaan ISIS antara lain: Antisipasi keberadaan ISIS di Indonesia khususnya Jawa Timur, Adakan sosialisasi secara terus menerus kepada masyarakat tentang bahaya ISIS, Laporkan secara cepat kepada aparat TNI dan Polri apabila diketahui terdapat keberadaan ISIS di wilayah sekitar, Antisipasi pemanfaatan melalui pemilu politik akhir-akhir ini oleh tokoh ISIS. (asd)

Dialog Kebangsaan PWNU Jatim bersama Pangdam V Brawijaya ISIS Bertentangan dengan Ideologi Pancasila

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: